Sunday, February 15, 2009

Teringat Bubur Lior,Kuih Kering dan Nuar Kadir

Bila saya mengwujudkan blog Sungaibatuderelong sebenarnya akan memuatkan hasil kajian saya tentang LembahBama yang termasuk didalamnya kampong saya(RELONG), namun setelah memikirkan blog ini kurang mendapat respons dari orang-orang Relong, saya bercadang untuk memuatkan catatan memori hidup saya.Ini adalah kerana hingga hari ini tiada orang relong berbuat demikian sebagai kenangan atau warisan generasi kita akan datang.Nuar Kadir ada menghantar Sms kepada saya tentang membuat catatan tentang bubur lior,kuih kering dan lain-lain.Jadi inilah coretan sedikit tentangnya.

Bubur lior biasanya kita buat dari tepong beras dan diwarnakan hijau yang biasanya diletak perisa pandan, ia lebih kurang macam bubur cendol sekarang,Ia dimakan dengan santan dan dimaniskan dengan gula merah dan lagi sedap ia dibubuh dengan gula kabung.Oh sedap bukan main kalau dah lapor.Tapi sayangnya dulu bubur lior ini disediakan bila ada orang meninggal dan diberi makan bila kerja mandi mayat , buat keranda dan berkapan telah dilaksanakan.Hari ini bubur lior tidak pratikal lagi sebab banyak yang bertentangan dengan syariat Islam , jadi apa yang penting bila orang meninggal kita kena sempurnakan mayat itu secepat mungkin dikebumikan.Sekarang saya lebih suka mengantikan bubur lior kalau rindu bubur ini pergi kedai mamak beli cendol campur kacang ,lagi best.

Kuih kering pula adalah juga kuih kegemaran saya masa kecil, ia dibuat dari tepong gandung dan dicampur santan untuk digaulkan, macam buat roti canai.Tapi yang istimewanya kuih kering dibuat sebelum orang kawin katakan dua tiga hari lagi, orang nak kawin >Jadi malam itu kita sama-sama bawa tepong kerumah orang kawin buat sama-sama.Saya masih ingat akak nuar kawin dengan abang mat pulai buat kuih kering.Saya selalu kerumah Nuar sebab dia dekat Masjid kampong relong lagipun kami bersaudara dan abang dia sekelas dengan saya iaitu Cikgu Nan.Kesukaan saya kerumah We kadir ni ialah rumah dia tepi sungai teris dan bila kami letih bermain dan makan buah manggis dan jambu kami akan terjun sungai dekat rumah itu mandi lama-lama hingga mata merah lagipun ada kedai dekat rumah tu iaitu Samad cina juga selalu buat kelakar (hari ini saya dah tak tahu dia dimana).Jadi pesta buat kuih kering selalu berakhir dengan perang tepong.Nuarlah yang paling kuat baling dan kami selalu terkenang hal ini.Abang Mat juga walaupun tua dari kami kuat baling tepong, mungkin nak takle Kak yah yang tak jauh dari rumah We Kadir.

Akhirnya Nuar Kadir memang saudara saya dunia akhirat kami selalu berhubung dan dia masih macam dulu style dia... kami gelar dia Nuar ....mungkin dia banyak minum air embun dari daun keladi jadi dah hilang .


Dr Aminudin (sukar minum cendol jalan beserah dan kuih kerepek bawang Ainon)

2 comments:

baain said...

Samad cina ada di Relong.
Sebab itu selalu balik ke Relong jumpa saudara mara.

baain said...

Samad Bin Unknown, kini berniaga. Jadi pengusaha kantin SK Relong. Dia buat rumah batu dihujung tanjung dekat rumah Emak Nan Kadir (Tuan Pengetua SMK Kuala Lanar) yang baru dapat anak kecil. Anak sulung dari Isteri no 2. Orang Bachok, Kelantan.